Sedang Menyusui Perbanyak Makan kacang Untuk Menghindari Bayi Alergi

Sedang Menyusui Perbanyak Makan kacang Untuk Menghindari Bayi Alergi
Daftar Isi Artikel

ASI biasanya tidak menyebabkan reaksi alergi pada bayi yang menyusui, tetapi ibu terkadang khawatir bayi mereka alergi terhadap sesuatu yang mereka makan dan minum ASI sendiri.
Ketakutan ini diakomodasi oleh ibu menyusui yang kemudian menjadi takut menyusui bayinya.

Menurut sebuah penelitian, ibu baru harus makan kacang ketika mereka menyusui dan memperkenalkan bayi mereka untuk menghindari alergi di kemudian hari. Terkadang, seorang ibu menyusui yang belum pernah memiliki bayi sebelumnya sangat berhati-hati tentang apa yang dia makan.

Itu benar, karena apa yang Anda makan sangat penting untuk menjadi nutrisi bagi tubuh Anda dan bayi Anda.Sekarang, sebuah studi baru di Kanada menemukan bahwa makan makanan ringan selama menyusui dikombinasikan dengan memperkenalkan bayi ibu sebelum usia seseorang adalah pendekatan yang lebih baik.

- Hasil penelitian makanan untuk ibu menyusui

Ditemukan bahwa tingkat efek samping terendah di antara anak-anak adalah karena fakta bahwa ibu menyusui melakukan keduanya, makan kacang sebagai makanan ringan saat menyusui dan memperkenalkan kacang sebelum bayi berusia 1 tahun.

Jika Anda melakukan satu tetapi tidak melakukan yang lain, Anda akan menemukan bahwa laju reaksi Anda "jauh lebih tinggi."

Gejala alergi kacang dapat berkisar dari ringan, seperti kulit gatal dan pilek, hingga parah dan mengancam jiwa, karena mereka dapat menutup ketika tubuh mengalami syok anafilaksis.

Ketika alergi kacang pada anak-anak telah berkembang, diperkirakan empat dari lima anak tetap alergi selama sisa hidup mereka, menurut pemilihan NHS sebagaimana disebutkan pada halaman dailymail.co.uk.

- Menghindari kacang sebenarnya meningkatkan risiko alergi pada bayi.

Percobaan terbaru menunjukkan bahwa menghindari kacang selama masa kanak-kanak meningkatkan risiko alergi. Namun, penelitian ini tidak membahas konsumsi jenis kacang oleh ibu selama menyusui.

Dr. Meghan Azad, seorang ilmuwan di Institut Penelitian Rumah Sakit Anak Manitoba di Winnipeg, tempat penelitian dilakukan, mengatakan: "Hal yang menarik tentang penelitian ini adalah bahwa ini adalah yang pertama untuk mempertimbangkan ibu menyusui yang memakan kacang bersama dengan pengenalan kacang untuk bayi ".

- Hasil penting penelitian tentang alergi pada bayi saat menyusui

Para peneliti menganalisis data dari studi alergi dan asma yang melacak 342 anak yang lahir di Winnipeg dan Vancouver pada 1995 dari lahir hingga 15 tahun.

Anak-anak yang ibunya mengonsumsi kacang saat menyusui dan secara langsung memperkenalkan kacang sebelum 12 bulan memiliki insiden kacang terendah dengan 1,7 persen. Angka tersebut meningkat dengan cepat menjadi 15,1 persen bagi mereka yang ibunya makan kacang saat menyusui tetapi menunda pengenalan kacang pada bayi mereka setelah satu tahun.

Dan untuk wanita yang menghindari kacang tetapi memberikannya langsung kepada bayi mereka dengan kejadian 12 bulan, itu adalah 17,6 persen.

Dr. Azad mencatat bahwa penelitian ini dibatasi dengan memfokuskan secara eksklusif pada anak-anak yang berisiko tinggi terkena alergi.

"Kami berharap dapat menggunakan hasil ini sebagai titik awal untuk penelitian di masa depan untuk lebih menginformasikan pedoman untuk mencegah alergi makanan pada anak-anak," kata Dr Tracy Pitt, penulis pertama studi dan alergi anak-anak di Rumah Sakit Sungai Humber.

Studi ini dipublikasikan dalam Journal of Allergy and Clinical Immunology. Secara tidak langsung, ini memiliki efek pada apa yang dimakan dan diberikan ibu menyusui kepada bayi di bawah 1 tahun, yang terkait dengan risiko alergi.