Bahan Kosmetik Berbahaya Untuk Ibu Hamil

Bahan Kosmetik Berbahaya Untuk Ibu Hamil
Daftar Isi Artikel

Bagi ibu pecinta kosmetik, Kabar kehamilan tentu membuat bahagia dan kadang membuat galau. Karena jumlah bahan kimia yang terkandung dalam kosmetik berbahaya bagi perkembangan janin, terutama pada trimester pertama kehamilan. Tampil polos tanpa make-up tampaknya tidak mungkin, terutama bagi wanita hamil yang bekerja di bagian pelayanan. Mereka yang bekerja dari rumah atau tidak bekerja mungkin jadi terpaksa menghentikan produk perawatan wajah (perawatan kulit) andalan untuk sementara waktu.

Sebenarnya, tidak semua bahan kimia yang terkandung dalam kosmetik berbahaya bagi janin. Masih ada bahan kosmetik yang aman sehingga ibu hamil tetap bisa tampil cantik dan percaya diri.

Jika bingung tentang bahan-bahan kosmetik yang aman atau tidak aman untuk wanita hamil, mari simak melalui daftar di bawah ini. Berikut adalah bahan-bahan kosmetik yang harus dihindari oleh ibu hamil :

BHA (Beta Hydroxy Acid)

BHA atau salicylic acid ada banyak dalam produk penghilang jerawat dan untuk mengelupaskan kulit mati. Beberapa senyawa dalam kosmetik yang merupakan turunan dari BHA adalah asam 3-hydroxypropionic, asam trethocanic, dan asam tropik.

Mengenai apakah aman BHA sebagai bahan kosmetik untuk wanita hamil, tidak semua dokter setuju. Mereka yang menyatakan BHA berbahaya bagi ibu hamil berasumsi bahwa penggunaan BHA untuk mengelupaskan mati atau peeling tidak aman bagi wanita hamil.

Selain itu, konsentrasi BHA digunakan dari produk peeling cukup tinggi. Risiko pada janin adalah toksisitas (racun ke ginjal), perdarahan, tuli dan bisu bayi saat lahir. Sementara itu, jika isinya adalah di bawah 2%, kebanyakan dokter dinyatakan aman BHA digunakan dalam kosmetik untuk wanita hamil.

Karena tidak ada penelitian yang menyebutkan BHA sepenuhnya mengamankan atau sebaliknya, Bunda dapat berkonsultasi langsung ke dokter kandungan atau dokter kulit. Jika ragu, bunda bisa menggunakan kosmetik atau perawatan produk yang mengandung AHA (Alpha Hydroxy Acid) atau asam glikolat karena telah terbukti aman untuk kehamilan dan janin.

Retinol

Retinol merupakan turunan dari A derivatif vitamin A. Vitamin seperti retinoid, retinyl palmitate, retinaldehid, adapalene, tretinoin, tazarotene, dan isotretinoin juga harus dihindari. Retinol banyak digunakan sebagai obat anti-jerawat, serum, atau krim wajah yang dijual di toko obat dan apotek (over the counter). Sementara itu, retinoid biasanya ditemukan dalam obat-obatan yang diresepkan oleh dokter karena konsentrasi yang lebih tinggi.

Retinoid yang biasa digunakan untuk mengobati jerawat cystic, jerawat dengan peradangan yang parah dan besar. Sayangnya, retinoid cacat janin yaitu penyebab teratogenik, mulai dari pertumbuhan yang lambat, tengkorak dan wajah malformasi, kelainan sistem saraf pusat dan hati.

Paraben

Paraben adalah pengawet yang ditemukan dalam banyak produk perawatan wajah dan produk perawatan tubuh, seperti make up, body lotion, pasta gigi, shampoo, sabun, dan deodoran. Fungsinya adalah untuk mencegah pertumbuhan jamur dan bakteri dalam produk.

Meskipun banyak yang takut kandungan paraben dalam kosmetik dan produk perawatan tubuh, Tetapi yang sebenarnya dari paraben dalam kosmetik dengan label BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) umumnya aman untuk ibu hamil. Sampai saat ini, belum ada penelitian yang membuktikan bahwa parabens bisa membahayakan janin selama isinya di bawah ambang batas yang direkomendasikan.

Phtalates

Sama dengan paraben, phthalates juga dianggap EDC atau endocrine-disrupting chemicals, alias bahan kimia yang mampu mengganggu kinerja sejumlah hormon reproduksi. gangguan hormonal ini dapat menyebabkan anak yang lahir kemudian mengalami pubertas lebih awal.

Phtalates adalah bahan untuk menstabilkan aroma dalam kosmetik dan produk perawatan. Memilih produk bebas pewangi atau aroma gratis dalam kosmetik untuk ibu hamil akan lebih aman bagi janin, setidaknya selama trimester pertama kehamilan selama pembentukan organ-organ yang terjadi.

Triclosan

Mungkin Bunda sudah sering mendengar triclosan kata melalui iklan televisi. Memang benar, triclosan adalah bahan kimia antibakteri yang sering digunakan dalam pembuatan sabun, antiseptik, pasta gigi, deodoran, untuk deterjen. Sayangnya, triclosan menjadi kurang baik digunakan sebagai kosmetik untuk wanita hamil karena dapat menyebabkan gangguan pada kinerja sistem endokrin.

Hal ini dapat mengganggu pertumbuhan saraf janin dan menyebabkan ukuran kepala bayi lebih kecil dengan volume otak yang lebih kecil juga. Bahan aktif triclosan membunuh bakteri yang fungsi dapat membantu membunuh bakteri yang baik dan mempengaruhi pembentukan sistem kekebalan tubuh janin.

Hydroquinone

Isi dari hydroquinone biasanya ditemukan dalam produk pencerah kulit, kecantikan dan produk kosmetik yang paling laris di Indonesia.

Hydroquinone juga terkandung dalam produk anti-penuaan / menghilangkan keriput (anti-penuaan). Penelitian pada hewan telah menunjukkan bahwa hydroquinone adalah karsinogenik atau dapat menyebabkan kanker.

Pada wanita hamil, hydroquinone tidak terbukti menyebabkan cacat janin. Namun, penelitian yang dipublikasikan dalam situs NCBI (National Center for Biotechnology Information) menunjukkan bahwa tingkat penyerapan dalam tubuh termasuk hydroquinone setinggi 35% - 40%, lebih tinggi dari tingkat penyerapan AHA dan BHA. Oleh karena itu, wanita hamil disarankan untuk mengurangi penggunaannya.

Merek yang aman Kosmetik untuk Ibu Hamil

Wardah

Wardah menjadi salah satu kosmetik untuk wanita hamil yang banyak disarankan secara online. Dengan sertifikati halal dari Majelis Ulama Indonesia (MUI), banyak ibu percaya bahwa Wardah tidak akan membahayakan janin.

Emina

Meskipun ditujukan untuk pasar anak muda, Emina cocok sebagai kosmetik untuk wanita hamil. Pasalnya, hal itu menyiratkan bahwa cahaya untuk remaja tidak akan berbahaya bagi janin. Bahan yang digunakan adalah alami, seperti ekstrak licorice, biji aprikot, minyak zaitun, lidah buaya dan teh hijau.

Safi

Satu kosmetik lebih halal memasuki pasar Indonesia, Safi. Kosmetik dari Malaysia menggunakan bahan-bahan alami dan efektivitas mereka telah diuji secara klinis di Saafi Research Institute.

Salah satu rangkaian perawatan yang aman untuk wanita hamil adalah Safi Dermasafe mengandung licorice dan chamomile ekstrak dan asam hyaluronic untuk mengunci kelembaban. Sementara itu, untuk serangkaian Safi Putih Natural produk pemutih menggunakan ekstrak jeruk dan manggis ekstrak juga mampu menangkal radikal bebas.

Nah, sekarang tidak perlu khawatir lagi ya, Bun. untuk Terlihat cantik dan terawat dengan baik selama kehamilan tidak lagi halangan. Jika ragu dengan pilihan kosmetik, bunda bisa berkonsultasi dengan dokter untuk menjadi solusi paling aman.